Selamat Datang DI WWW.WACANADHARMA.BLOGSPOT.COM

Wednesday, March 8, 2017

santai sejenak kita lihat video ramalan garis tangan ini dulu hee

https://www.youtube.com/playlist?list=PLOnxRAGasOfhTPb4TVSOY5vdLPsgI6k0-&jct=6IEPMTn9VR1g1rUD64v2hz2UDm9GwQ


Thursday, February 9, 2017

Pelayanan sosial(seva)


Iwayan Tojan.

melalui pelayanan menuju jagat hita.
kegiatan pelayanan sosial dalam bahasa sansekerta disebut(seva).sedangkan anggotanya disebut sevadal.dal.. artinya kelopak yang memberi warna indah pada sekuntum bunga.jadi pelayanan dengan tulus iklas dilandasi welas asih memang sungguh indah dan harum.
Tujuan hidup kita adalah untuk mencapai jagathita dan moksa.jagathita adalah makmur sejahtera senang dalam artian positif.moksa adalah bebas dari samsara ,lahir mati berulang kali.untuk mencapai tujuan tersebut lebih mudah dengan melakukan pelayanan sosial "seva.dibandingkan dengan cara cara lainya.karena melayani orang yang memerlukan adalah intisari dari bakti kita kepada Tuhan.
Pahala dari melakukan pelayanan sungguh luar biasa.karena yang dilayani sesungguhnya adalah Tuhan itu sendiri.tetapi karena ego kita yang masih merasa menjadi pelayan adalah hina,rendah maka tidak banyak orang yang mau melakukan pelayanan.Guru guru suci mengatakan ego menyebabkan kita hidup mengkerut..dan bangkrut.sedangkan kasih menjadikan hidup kita berkembang trus.jika kita ringan tangan membantu melayani maka itu berarti kita semakin maju menuju rumah Tuhan.Pergunakan kesempatan ini untuk melakukan pelayanan sesuai kemampuan kita.sekecil apapun kesempatan itu.Manava seva madhava seva artinya melayani manusia sama dgn melayani Tuhan.
melayani orang orang yang menderita yang kelaparan,jompo,yatim piatu..dan yang lainya.pelayanan yang seperti itu adalah kebaktian kepada Darindra Narayana. Darindra=orang menderita.Narayana= Tuhan yang ada pada badan orang.atma.
jika orang itu senang kita bantu itu berarti Tuhan senang atas kebaktian kita.maka kita akan mendapat hadiah berupa kedamaian,ketenangan perlindungan dimanapun berada. jika kita senang melakukan pelayanan kepada masyarakat.kita akan mendapat rahmat berupa rasa damai..karena kedamaian tidak bisa dubeli.jika damai bisa dibeli dengan uang tentu orang kaya membelinya..dan akan slalu damai.tetapi kenyataanya mereka jarang merasa damai.bahkan sering ketakutan dan gusar.
jangan kikir sebar orang yang kikir menderita dari segala arah.reg veda
orang yang dermawan pemurah akan panjang umur damai reg veda
selain mendermakan tenaga materi pikiran.belajarlah mendermakan ajaran kebaikan dari veda.baik melalui perkataan,tulisan perbuatan.
........
ditulis dari ringkasan dharmawacana jro mangku wayan suwena.

Wednesday, February 1, 2017

Banten pinaka sarana ngentenin sifat luih imanusa


olih iwayan tojan

"baan"teges ipun tatakan utawi sarana, "enten" tegesnyane eling utawi inget. Banten punika sarane anggen ngentenang utawi mangunang ngingetang.Ngentenin napi?.Ngentenin sifat-sifat imanusa sane becik utawi luwih.Yening iraga mamargi nuju genah sane doh ring tengahing margi lempas saking margi sane jage katuju,pastika iraga nenten jage neked neked.Kenten taler tetujon iraga maurip ring marcapada.Wantah mangda prasida nemu genah sane mawasta jagadhita.Sakadi kereta api yening tegteg mamargi ring rel ipun sinah pasti neked ring genah sane katuju.Sampunika taler yening lempas saking rel sinah pacang runtuh nyungkling.Punika tatujon banten jage ngentenin sifat-sifat iraga sane becik kaanggen titi pangancan ring lampah uripe puniki.
    filsafat ring sloka agama wenten maosang banten punika tan bina sakadi rambu-rambu ring margine ngingetin iraga mangda margin iraga nenten nyaplir saking tatujon hidup.Sakadi banten ''suci"' Satmaka ngentenin iraga yening sampun usan mayadnya mangda kalanturang antuk parilaksana sane suci lan becik.Utawi laksana sane kadasarin antuk trikaya parisuda. Banten " Tebasan''.Tebas maarti tebus ngelingan iraga mangda melakasana becik anggen nebus dosan-dosan iraga,Wantah parilaksana becik jage prasida nebus dosan iraga, nenten prasida katebus antuk jinah utawi banten sane ageng.Banten "pejati" ngelingin iraga mangda setata jujur tur melaksana mapikayun sane sujati becik.''jati" utawi saja,santukan manusa boya je beburon utawi raksasa.Banten '' beya kaon '' ngingetin iraga mangda ngicalang sifat-sifat beburon lan raksasa kaganti antuk sifat dewa sane welas asih.Beya punika ngicalang, kaoon punika kalah utawi hilang .Beya kaoon puinika ngicalang sifat sane jelek kaganti antuk sifat welas asih sane sampun wenten ring angga iraga sami.Sakewanten kantun sirep santukan sifat sane asli punika kantun ka tekepin olih ahamkara lan mamakara sadripu.Banten '' prayascita "praya punika maarti bersih luung sakadi bahasa indonesiane indah.cita" punika pikiran utawi manah.Tatujon ipun risampune usan natab banten prayascita mangda prasida polih manah sane becik luung.Saking manah sane suci nirmala pacang prasida ngentenin sifat sane suci.Sifat punika minakadi sathya,dharma,prema,shanti,ahimsa.yening karingkes dados trikaya parisuda(mapikayun malaksana ngandika sane becik).
  Ring jaman kali sakadi mangkin parilaksana sane mapitulung sareng anak sane jompo,lacur,sungkan tur sane lianan punika yadnya sane pinih becik.Ngaturang banten yadiastun nenten ageng yening sampun kadulurin manah suci kasarengin antuk mapitulung sampun jati pacang mapikolih pahala sane becik.Ida Hyang Widi pacang mapaica anugrah amertam kaselamatan.Pahala upacara yadnya banten kemanten nenten prasida jage ngatehang sang atma menek kesuargan. Santukan sang atma sampun mabekel karma wasana jage anggen bekel sajeroning pamargin ring jagat niskala.Banten wantah prasida anggen sabates nuju jagathita sakantun iraga  maurip iriki ring jagat sekala.Risampun urip matilar saking angga ngungsi jagat niskala wantah karma wasana sane pinaka titi pangancan.Punika makarana rikala iraga mayadnya mabanten mangda kaseringin antuk mapitulung welas asih.
artikel niki polih katerbitang ring bali post.post bali
olih
Iwayan Tojan

Monday, March 7, 2016

pelecehan terhadap hari raya nyepi

Beberapa akun fb ada yang menulis status yang bernada pelecehan terhadan perayaan penyepian dibali.Sebagai umat Hindu tentu kita akan merasa marah.Namun hal ini juga bisa kita pakai merenung apakah kita sebagai umat hindu sudah mengharagai menghormati penyepeian itu.banyak oknum oknum dari kita pada saat pengerupukan mabuk-mabukan.dan saat nyepi malah berjudi meceki dan lain-lain.
tanpa kita sadari kita sendiri telah melecehkan perayaan Nyepi.bahkan bukan hanya dengan kata kata tetapi dengan perbuatan.
jadi jangan hanya sekedar marah pada apa yang dikatakan orang lain.yang mungkin memang bukan dari umat kita(non hindu),tetapi ini sebagai ajang merenung diri kedalam hati....
makna Nyepi sudah selayaknya diterapkan tidak hanya pada saat Nyepi, melainkan dalam kehidupan sehari-hari.
Jika kita sendiri tidak bisa menghargai hari suci Nyepi, bagaimana orang lain bisa menghargainya?  Nyepi terkandung nilai religius tinggi seharusnya kita juga memaknainya dengan benar.



Thursday, March 3, 2016

apakah ogoh-ogoh harus wujudnya menyeramkan?

Jika dilihat dari aspek tertentu ogoh-ogoh memiliki beberapa definisi,  ogoh–ogoh  diarak keliling desa pada saat menjelang malam sebelum hari raya nyepi (ngerupukan) yang diiringi dengan gamelan BLEGANJUR , kemudian untuk dibakar.
Ogoh-ogoh sebetulnya tidak memiliki hubungan langsung dengan upacara Hari Raya Nyepi.
Patung yang dibuat dengan bahan dasar bambu, kertas, kain dan benda-benda yang sederhana itu merupakan kreativitas dan spontanitas masyrakat yang murni sebagai cetusan rasa semarak untuk memeriahkan upacara ngerupuk. Karena tidak ada hubungannya dengan Hari Raya Nyepi, maka jelaslah ogoh-ogoh itu tidak mutlak ada dalam upacara tersebut. Namun benda itu tetap boleh dibuat sebagai pelengkap kemeriahan upacara.
Ogoh-ogoh sendiri memiliki peranan sebagai simbol atau pemvisualisasian prosesi penetralisiran kekuatan-kekuatan negatif atau kekuatan Bhuta kala.
lalu apakah wujudnya harus seram?mungkin sifat-sifat bhuta itu digambarkan menyeramkan
apakah tidak boleh memakai wujud dewa seperti krisna dan lain- lain.menurut saya boleh saja tentu dengan cara memandang dari sudut pandang yang berbeda..
jika wujud menyeramkan disimbolkan sebagai butha lalu butha setan itu masuk ke dalam ogoh-ogoh setelah itu dibakar pralina,dianggap buta sifat setan itu sudah somia.bagaimana kalau terlanjur senang dia tinggal dalam ogoh ogoh tapi tempatnya itu dibakar..lalu bhutanya kemana..apa yakin setan ikut terbakar?bagaimana kalo masuk ke pikiran manusianya...hee.dalam arti wujud seram masuk kedalan pikiran bawah sadar kita.(namun ada keyakinan jika kekuatan negatif/seram harus dilawan dengan wujud yang lebih menyeramkan.untuk mengimbangi.seperti wujud dewi durga kali)
terus bagai mana makna jika ogoh-ogoh dibuat dengan wujud dewa..?maknanya saja di balikan,saat ogoh dewa diarak keliling disimbolkan dengan kekuatan dewa itu diharapkan dapan membuat damai segala sifat bhuta..somia dalam arti menyelaraskan.diharapkan kekuatan dewa masuk atau sifat ke dewaan dapat mendominasi pikiran manusia.sehingga kedamainan dapat tercipta.disamping itu jika gambaran keindahan yang di rekam oleh pikiran bawah sadar tentu dapat memberikan efek kedamaian dalam refleksi diri kita sehari hari.
ini hanya sebagi renungan saja bukan untuk diperdebatkan....
de ananda


Tuesday, March 1, 2016

perbedaan agama dengan sepiritual

Oleh
Iwayan Tojan

  guru suci mengatakan.. Haya ada hanya satu agama yaitu agama cinta kasih
Hanya ada satu bahasa yaitu bahasa hati
Hanya ada satu kasta yaitu kasta kemanusiaan
Hanya ada satu Tuhan Ia hadir diamana-mana
agama hanya salah satu jalan menuju ketuhanan.Tuhan ada diatas agama.Tuhan mancarkan berkatnya keseluruh dunia.jikalaupun ada dibagian bumi ini tidak terjamah agama,berkat Tuhan masih bisa diakses.didalam agama kita diajarkan baik dan buruk,setan dan malaikat sorga dan neraka.selama kita masih dalam kesadaran agama kita akan selalu melihat pertentangan ini.
bagaimana dengan sepiritual ketuhanan.
Spiritual adalah tahapan yang dicapai manusia setelah melewati agama, dalam spiritual baik-buruk, hitam-putih, malaikat-iblis, bukan untuk dipertentangkan. Pemahamannya sudah jauh berbeda, semua perbedaan itu dilihat sebagai apa adanya, tanpa penghakiman. Seperti manusia yang masuk kebun bunga yang tidak mempertentangkan perbedaan warna-warna di kebun bunga, tapi melihat keberagaman sebagai suatu yang indah yang saling melengkapi. Kebaikan tiada artinya tanpa ada keburukan, dimanakah kita bisa temukan kebaikan jika tiada kejahatan
Agama itu penting, sebagai suatu jalan untuk dapat mengenal Tuhan, dengan memberikan batasan-batasan tertentu dalam bertingkah laku, tetapi, jangan sampai Agama itu menjadi sebuah kotak yg membungkus kita, sehingga kita tidak bisa menghargai dan menghormati orang lain, sehingga kita menjadi orang yg fanatik, dan menganggap orang yg berbeda agama dengan kita adalah musuh kOleh

Bli. Wayan